Jumat, 07 September 2007

MERBABU n MERAPI

Dengan alasan pengen liburan setelah ujian,akhirnya gw milih untuk hiking ke gunung. Awalnya sih mau ngikut timnya si Dzaky traveling ke gunung Gede-Pangrango yang berangkat duluan, Eh waktunya gak cocok ujian gw kelarnya kelamaan. Ya udah gw segera bikin rencana sendiri. Secara ini bulan tua dan karena pengeluaran bulan ini gila-gilaan jadi gw mo bikin traveling yang murah meriah. Rencananya mau traveling ke pantai atau ke gunung. Abis nyari tim akhirnya gw ketemu ide buat liburan ke jogja. Akhirnya kita milih liburan ke gunung, gunung yang paling deket ama jogja ya Merapi, Karena udah milih merapi kenapa gak sekalian aja hajar ke Merbabu.
Dua gunung ini emang udah lama banget pengen gw naikin, soalnya nih gunung selain deket ama Jogja juga penuh misteri dan cerita ama gambarnya seru banget. Abis nemuin ide naik ke Merapi ama Merbabu, akhirnya gw ngumpulin anak-anak yang mau ikutan,arhy yang pertama mau ikutan, trus nyusul Si icung, akhirnya gw ngajak si jojo untuk ikutan, lumayan gw cewek satu2nya yang ikut setidaknya ada yang bikin masakan yang lezat hehehe…
Akhirnya gw, Icung, Si arhy, ama jojo yang jadi ikutan ke Merbabu dan Merapi. Saling bagi kerjaan aja, Gw ama si arhy yang nyusun rencana operasional, jojo yang ngurusin logistik dan tetek bengeknya, si Icung yang ngurusin perkap kita nanti. Semua selesai di hari sabtu siang.


Full Team nih…
Dari Bandung kita naik kereta “Super Eksekutif” KA Kahuripan yang tiketnya udah dibeliin Icung siangnya. Harga tiketnya jurusan Bandung-Jogja 26 rebu! Semua udah kita packing dari sabtu pagi akhirnya jam 7 malem kita jalan ke stasiun Kiara Condong (Stasiun Ekonomi Bandung), nyampe stasiun gak lama nunggu eh kereta dateng. Sambil rebutan nyari tempat duduk akhirnya kita ketemu deh tempat duduk, dari awal kita beli tiket yang ada tempat duduknya, males banget kalo ga sampe dapet tempat duduk. Diawal perjalanan emang gak banyak cerita soalnya begitu nyampe dalam kereta suasanya gak menyedihkan dan biasa aja, pasalnya dalam kereta orang gak bejubel jadinya kereta rada lega mesti agak panas. Sambil makan kripik “kusuka” gak berasa udah ngantuk aja, dan zzz…
Jogja… i’m coming…
Malem berlalu gak berasa, jam 6 pagi kita nyampe di satsiun lempuyangan. Wuih, lebih cepet dari yang kita bayangkan. Dari stasiun Lempuyangan ini mumpung masih rada pagi kita jalan kaki aja ke bunderan UGM (jauh ya…) Alesannya sih sekalian jalan-jalan pagi di jogja, padahal biar hemat ongkos naik bis , di ujung jalan depan bunderan kita nyarap nasi khas Jogja, Gudeg. Lumayan sepiring cuma 4 ribu. Rencananya kita naik merbabu dulu sih soalnya biar sekalian jalan, kalo naik merapi dulu menurut gw gak asik soalnya harus naik turun lewat jalur yang sama. Jadinya gw pilih naik merapi lewat jalur Kopeng dan turun lewat Selo yang selanjutnya naik Merapi. Jalan menuju Kopeng ternyata gak susah-susah amat, dari jogja kita naik ke terminal jombor tus menuju terminal magelang trus dari magelang naik ke arah Kopeng. Langsung turun di jalur menuju jalur pendakian Merbabu deh. Oiya kalo mau naik merbabu lewat jalur wekas juga naik bis yang sama soalnya bis yang lewat Kopeng juga ngelewatin jalurnya Wekas.
Nyampe di Kopeng sekitaran jam 10an pagi. Dari Desa kopeng kita menuju ke desa terakhir sekaligus Base Camp pendakian jalur Kopeng di Desa Tekelan namanya. Di Base Camp kita nyari informasi pendakian sebanyak-banyaknya tenyang titik air dan titik camp yang asik. Setelah mendaftar dan membayar uang retribusi 2500/orang akhirnya jam 11 teng kita jalan. Targetnya pos 1 kita makan siang disana sambil ngisi air full tank! 1 jirigen 5l perorangnya. Awal perjalanan kita masih di daerah kebun sawi punya warga kita udah diserang hujan gede banget, jalurnya jadi penuh air deh.
Pos 1 Merbabu
Nyampe di pos 1 jam 12, dari awal perjalanan emang udah gw set jalan santai. Gw emang gak suka kalo naik gunung itu diburu, soalnya namanya juga liburan yah sambil menikmati pemandangan dan menikmati suasana alam. Tiba di pos 1 kita langsung makan siang pertama dan ngisi air full tank untuk 2 hari selanjutnya. Perjalanan dilanjutkan panorama awal pendakian merbabu masih biasa aja masih berupa semak dan sedikit hutan yang belum terlalu lebat. Jam 4 sore kita tiba di pos 2, posnya cuma bangunan yang semuanya terbuat dari seng yang berukuran 2x2m doang. Yah sesuai rencana awal kita bermalam disini. Malam ini cuaca tidak mendukung soalnya sejak habis magrib gerimis gak reda juga. Akhirnya malem itu kita tidur cepet soalnya gw emang ngerencanain malem ini tiudr cukup setelah kemaren malem kita tidur di kereta yang udah pasti gak nyaman. Gak tau persis yang jelas abis makan malam kita berempat akhirnya tidur malem.
Pagi jam 6 kita uda bangun, sambil males-malesan kita masak sarapan pagi, ada yang packing barang, nyeduh kopi sambil nyanyi-nyanyi gak jelas. Perjalanan hari kedua lebih seru, Soalnya medan yang dilewati lebih beragam dan lebih jauh. Target camp kedua agak jauh sih soalnya kita langsung lanjut untuk muncak hari ini untuk selanjutnya ngecamp dilembahan deket hutan edelweis. Selama perjalanan hari kedua ini rasa lelah udah mulai dateng soalnya carier lagi berat-beratnya dengan air ful dan perjalanan dengan medan yang terus mendaki dan dengan tanjakan yang wow! Entah kenapa dari awal perjalanan kita selalu setia ditemani ama kabut dan hujan gerimis. Padahal dari awla sebelum naik gw denger dari orang kalo naik merbabu bakalan panas ditengah jalan, ternyata jauh dari gosip orang-orang…
Jam 12 siang kita nyampe di pos 4, nah dipos 4 ini adalah pos menara. Soalnya disini ada sebuah menara tua yang kayanya ga dipake lagi. Soalnya udah gak kerawat gitu udah banyak vandalisme disini. Damn lah. Disini kita istirahat dan makan siang. Deket menara kita sempet istirahat selama satu setengah jam. Santai banget, soalnya pemandangannya lagi bagus-bagusnya kota magelang keliatan trus juga lagi gak hujan. Oiya Pos Pemancar ini juga di sebut puncak 1. Gw juga baru tau pas baca selebaran yang ada di base camp, padahal dari awal gw cuma tau puncak merbabu cuma ada satu yang ada titik triangulasinya. Eh ternyata ada 7 titik puncak yang bakal dilewati kalo lewat jalur kopeng doang.
Perjalanan dari pos menara ini udah mulai turun kabut lagi. Parahnya jarak pandang gak lenih dari 7 meteran. Parah… gw jadi gak bisa ngeliat pemandangan yang indah-indah deh. Jadinya kita langsung jalan aja dengan target muncak di hari itu juga. Puncak demi puncak kita tempuh dengan semuanya dengan pemandangan penuh kabut tebal. Pemandanganya sangat tipis. Pas nyampe di puncak syarif atau kalo di peta yang gw pake n itu puncak Pregadalem. Sebenernya kalo kata mas yang jaga base camp dari puncak ini Gunung Merapi di selatan, Sindoro-sumbing di utara dan Lawu di arah timur kelihatan jelas. Boro-boro pemandangan gunung jarak pandang antar kita aja udah susah keliatan, jarak pandang cuma 5 meter jack! parah dah…
Akhirnya kita cuma sempet foto-foto bentar trus lanjutin perjalanan menuju puncak yang ada triangulasi atau puncak tertinggi. Selama ke puncak triangulasi kita sempet naik ke puncak yang kelima namanya puncak Ondo Rante, buset nih puncak cuma bukit diantara titik tertinggi di daerah merbabu, puncak ini terlalu sempit, untuk dilewati aja sulit banget. Tapi kita berhasil nyampe kesana mesti turun lagi untuk balik menuju ke puncak tertinggi. Selanjutnya kita nyampe di puncak Kenteng Songo, nah disini ada yang menarik. Di puncak kenteng songo ini ada 9 buah batu yang udah berlubang, konon katanya itu dulu tempat dudukan kaki-kaki istana. buset dah.. emang kalo gunung di jawa banyak hal mistis dan dan penuh misteri. Tau deh kalo gw mah nurut aja. percaya gak percaya gitu.

Puncak-puncak kabut
Dari kenteng Songo cuma butuh waktu 3 menit doang ke puncak triangulasi, mungkin kalo gak kabut tebel jarak antar puncak ini keliatan jelas, namun apa mau dikata kabut tebal menyelimuti. Di puncak ini waduh parah gak ada pemandangan sama sekali yang bisa kita nikmati, semuanya keliatan putih dan basah. mana anginnya kencenga banget lagi. gak kuat lama-lama ngetem di puncak ini. Selesai berfoto-foto sekitar 15 menit akhirnya sedikit orientasi medan akhirnya ketemu jalur turun ke arah Selo. Kabut terlalu bahaya kalo sampe salah pilih jalur turun bakal bikin nyasar. Untuk dari informasi jalur turun ke Selo itu mengarah ke selatan.

View di puncak Merbabu
25 menit dari puncak tertinggi udah ketemu hutan edelweis dan gw mutusin ngecamp disana. Tempatnya emang nyaman untuk ngecamp, tapi buset… anginya kenceng banget + udara yang dingin banget. Begitu nyampe camp emang udah jam 5.30 langsung ngediriin tenda itu bagiannya si jojo,gw langsung masak, nah arhy ama icung bagian bikin api unggun buat hangat-hangatan. Semua selesai dalam waktu 2 jam kemudian. Lanjut ke makan malam dengan menu sarden, anjrit.. gw kok gak suka ama sarden ya, padahal dulu pas masih bocah doyan banget. mungkin cara masaknya gak menarik hehehe… maklum koki dadakan gw.Malam itu kita juga tidurnya cepet soalnya kita berencana muncak lagi esok paginya biar dapet ngeliat sunrise di pagi hari, manatau besok pagi gak ada kabut tebal. Tapi begitu bangun jam 3 pagi, buset diluar kabut tebal, akhirnya muncak ketunda lagi ampe jam 5.30 kita baru muncak. Eh ternyata sama aja nyampe dipuncak juga diselimuti kabut tebel, cuma setengah jam doang kita ada di puncak trus kita turun, eh pas nyampe dibawah baru kabutnya turun. aduh…
Hmm… nyampe di camp kita langsung sarapan trus segera packing dan berangkat turun, ke desa Selo untuk segera ke Merapi untuk besok selanjutnya mendaki ke Merapi. Perjalanan turun kita juga disuguhkan pemandangan yang cukup keren dengan hamparan sabana yang luas banget, bukit-bukit juga indah keliatannya dari arah selatan ada Merapi dengan puncak yang ditutupi kabut. Perjalanan ke arah selo medannya lebih menurun dan setelah bukit dan padang sabana kita sempet nyasar atau salah jalur karena ada pertigaan yang membingungkan kita sempet salah pilih jalur untung langsung sadar dan langsung banting setir menuju ke arah jalur yang sebelah kiri. Soalnya jalur yang lain ternyata itu jalur para pencari kayu penduduk. Kabut tebal terus nemenin kita sampe kita tiba di base camp di desa Selo. Kita nyampe jam 12 siang, setelah mastiin posisi kita ada dimana kita nyari informasi transportasi dari desa Selo Ngisor ini menuju ke desa Selo Merapi. Dari informasi yang gw dapet emang dari desa ini gak ada angkutan kecuali numpang dan jalan kaki atau kalo banyak duit ya ngojek…
Sedapnya makan…
Karena gak ada duit akhirnya kita jalan kaki sampe ke jalan lintas Selo – Surakarta sekitar 20 menit jalan kaki. Disinilah kita akhirnya makan siang di warung, beuh.. lezatnya… sedapnya makan…
Selama perjalanan dari Merbabu kita ngeliat puncak Merapi cerah banget diantara jam 2- jam 3 gitu, akhirnya gw merubah rencana untuk mendaki merapi, yang seharusnya kita muncak ke puncak Garuda itu jam 4 pagi besok gw ganti jadi besok setelah ngecamp di base camp selo merapi kita naik untuk muncak biar bisa nyampe puncak sekitar jam 2 siang karena cerah. Udah bosen kena kabut mulu selama di Merbabu. Akhirnya kita mutusin untuk naik dan turun ke merapi dalam waktu sehari! Jam 3 kita nyampe di basecamp pendakian merapi di Selo, dibase camp ternyata emang tempat startnya sebelum mendaki ke Merapi. Beda ama Merbabu pas di base camp Merapi kami gak diminta bayar biaya masuk, disini gratis kalo kata yang jaga base camp bayaran itu untuk pemerintah kebetulan pas kami dateng orangnya pada gak ada yang jaga pos masuk. Akhirnya kita istirahat di base camp untuk besok siap-siap langsung mendaki ke Merapi. Merapi, i’m coming…

Let,s go to the next trip!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar